CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

My Playlist


Monday, July 20, 2009

Couple


Hmnn,

Nampaknya si perempuan tu takkan jawab soalan aku, itu pun dah cukup untuk menceritakan perkara sebenar. Lagi pun, aku tak rasa aku inginkan jawapan tu lagi. Ya, he's right, jawapan tu takkan memuaskan, dan sometimes, sesuatu is better left that way than knowing. So, pergi lantaklah kau perempuan, hidup ni berputar, dia akan dapat balik balasannya nanti. Aku nak jadikan ini sebagai titik noktah tentang perempuan tu, aku tak akan apa2 tanpa dia.

Then, Mimia tanya, kenapa semua dah ada couple, well, couple ni, tak selalunya indah, adakalanya, kita akan minta seperti tak pernah kenal erti couple ni. Bagi yang tak pernah kenal erti couple, mesti selalu cemburu dengan meraka yang sudah bercouple ni, tak sedar dan tak nampak keadaan sebenar dunia couple.

Couple ni tidak semestinya indah, tidak semestinya menyakitkan, semuanya bergantung pada keadaan, bergantung pada pasangan tu. Ianya perkara normal jika sekadar bergaduh kecil dengan pasangan, takkan ada apa. Tapi semuanya akan berubah jika salah seorang dari pasangan ni tidak berniat untuk setia ataupun mudah berubah hati.

Bagi yang pertama kali couple, dorang ni biasanya masih mentah, tak tahu apa2, tidak menyedari apa yang bakal mereka hadapi jika memiliki hubungan, mengharapkan segalanya bakal menjadi indah. Tapi tak semuanya akan jadi begitu, ada segelintir golongan yang terlalu mementingkan diri akan merosakkan segalanya.

Bukan sekadar golongan yang mementingkan diri, malah pendek akal, buta dan bodoh. Dah menjadi lumrah, dari apa yang aku nampak dalam hidup aku, 90% daripada orang yang pernah dipermainkan pasangan sendiri akan bertindak untuk melakukan perkara yang sama, mempermainkan perasaan orang lain.

Dalam kepala otak duk fikir nak balas dendam, tanpa menyedari kebodohan mereka sendiri, fikir la, orang lain yang mempermainkan perasaan korang, kenapa orang lain pula yang harus jadi mangsa? , akucakap banyak pun tak guna, sebab mereka ni jenis golongan yang sering menipu diri sendiri. Itulah kebenarannya.

OK la, aku sendiri pun dah beberapa kali couple, dan dah empat kali dipermainkan, dan satu percubaan bodoh untuk mempermainkan. Maaf la, selepas empat kali aku dipermainkan, aku dah belajar banyak perkara, jika ada sesuata yang masih cuba melakukan perkara yang sama, balik je la, cari orang lain kalau tak nak di malukan.

Apa yang aku tahu, ya, pertama kali couple, memang masih terlalu mentah, sedangkan bila dipermainkan secara terang-terangan pun kita masih tak nampak, kita cuba menipu diri sendiri dari apa yang berlaku kerana terlalu sayang, sedangkan si dia sebenarnya tak ada sedikit perasaan pun pada kita. Bila kita menyedari segalanya, kita mungkin akan terasa betapa dalam sakitnya dipermainkan cinta pertama.

Then, bila tiba kali kedua, maybe masa ni kita terasa seperti ingin berhati2, tapi kita tak sedar, pengalaman yang ada masih tak cukup untuk kila lihat segalanya. Kadangkala si dia terlalu hebat berlakon, hinggakan kita tidak menyedari segalanya. Kesakitan yang bakal kita terima tidak kurang sakitnya. HANYA JIKA KITA JENIS YANG SETIA.

Then, kesetiaan tu akan lenyap dimakan masa, biasanya, apa yang tinggal hanyalah dendam, kesakitan, dan rasa tidak puas hati. Kalau kita bukan jenis yang tabah dan mudah hilang pertimbangan, kita akan lebih cenderung untuk mempermainkan perasaan orang lain, satu tindakan bodoh yang tidak kita sedari.

Dan, jika kita tak buat keputusan sebegitu pun, segalanya tak akan sama, mungkin, kita tidak berniat untuk mempermainkan perasaan sesiapa, tetapi kita takkan dapat melayan pasangan kita, sebaik kita melayan pasangan pertama kita. Terlalu banyak perkara yang menganggu fikiran kita untuk bertindak sebegitu. Dan kita akan lebih tertekan, jika si dia sering merungut tentang layanan kita, mahukan itu dan ini yang kita tak mungkin dapat beri setelah berkali2 dipermainkan. Dari situ, akan sukar untuk kita temui apa yang kita harapkan dalam sesuatu hubungan selama ini.

Apa yang aku katakan ni cuma apa yang aku rasa, aku akui, sememangnya aku sering melakukan kesilapan dalam kebanyakan post aku sebab aku menjadikan blog ni sebagai tempat untuk aku meluahkan segalanya. Adakalanya kita terlalu menyikutkan perasaan ketika meluahkan sesuatu yang kita pendam selama ini. Aku dah jadikan blog ni sebagai tempat untuk aku luahkan segala kesakitan sejak dari mula lagi.

Tentang apa yang aku kata, ya, selepas beberapa kali dipermainkan, kita takkan dapat jadi sebaik dulu, itulah apa yang berlaku pada aku sekarang. Lebih2 lagi aku tak dapat terima apabila Qistina tertalu berani untuk mempermainkan soal hidup mati untuk menjadikannya sebagai titik noktah dalam hubungun.

Kadangkala, aku rasa terlalu kecewa dengan diri aku kerana tak mampu melayan Rahaina sebaik mungkin, aku tahu dia setia, tapi aku dah tak macam dulu. Ada beberapa perkara yang aku masih belum berani berikan, korbankan. Aku tahu dia tak gembira, tapi dia masih cuba pertahankan hubungan ni. Itu yang membuatkan aku terlalu kecewa dan tertekan. Kadang kala, nak je aku kata, "Aku tak mempermainkan perasaan orang lain pun dah kira cukup la". Tapi aku tahu, semua tu tak akan membawa apa2 kebaikan, cuma memburukkan keadaan.

Walaupun aku macam ni, tapi aku still tak boleh bersikap terlalu mementingkan diri, perkara tu tak ada dalam diri aku. Kalau dia setabah aku dulu, dia akan terus bertahan, kalau tak, aku akan dikatakan mempermainkan, mempermainkan perasaan, satu perkara yang cuba aku elakkan. Aku tahu, dia takkan faham apa yang aku rasa, dia takkan dapat selami segalanya, segala luahan aku pada dia, hanya akan menimbulkan salah faham dan menyakitkan hati dia. Sebab tu aku tak dapat meluahkan segalanya pada dia.

Sebenarnya, selepas Qis, aku cuma inginkan kebebasan, tapi kehadiran dia memaksa aku menerima segalanya. Aku mencuba sebaik mungkin untuk melakukannya, tapi kadang2 aku rasa segalanya terlalu menyakitkan, Orang takkan pernah nampak, takkan pernah sedar kerana tidak mengalaminya sendiri. Kalau boleh, aku tak nak pun cakap macam ni, tapi hakikatnya, aku tak mahu menipu diri aku, tak mahu menipu orang lain.

Semua yang rapat dengan aku patut dah tahu sebenarnya aku tak suka main msg, aku lebih suka bercakap dari bermain msg. Dan kalau dah dengan dia, mestilah aku rajin2kan diri untuk reply msg, tapi ada kalanya aku akan mendiamkan diri sekiranya aku rasakan sesuatu perkara tu terlalu menyakitkan. Aku rasa berat untuk membebankan kepala aku yang dah sedia membebankan ni.

"Life is quite simple, but we humans insist on complicating it"

2 comments:

Tinie a.k.a Ibu Fatin said...

lupakan la pompuan itew..
jom ikut akak pi Surabaya, sambut birthday Fatin..jommmmmm

Kiddo said...

ahaha...

sy dah nak start praktikal la masa tu kak...

wuwuwuw...